Header Ads

Isyana, Banda Neira, Eta Terangkanlah


Banda Neira telah bubar sebab seorang personilnya, teh rara, musti keluar negeri karena sesuatu dan lain hal. Banyak penggemar yang kecewa sekaligus berharap rara tidak hilang atau berganti, apalagi sampai jadi debu.

Sementara adiknya, Isyana Sarasvati, masih militan dari panggung ke panggung menggait setiap mata jomblo yang kehilangan tugas sejak terakhir digunakan untuk berkedip. Sepasang saudara ini cantiknya beradu di hadapan penonton.

Hanya saja penonton Isyana kebanyakan dari pengangguran yang bersedia dibayar 50 ribu untuk bersorak di dalam studio. Kalau penonton Rara muncul dari bawah tanah. Akibatnya kemanapun rara manggung kerumunan ini selalu tumbuh seperti jamur kedatangan hujan.

Hingga sekarang lagu-lagu Banda Neira masih sering terdengar. Bahkan lirik-liriknya melengkapi setiap foto remaja kekinian di Instagram, menjadi sebaris harapan bagi mereka yang menunggu kepastian dari sebuah kehilangan.

Kedatangan “eta”
Bagai imprealisme, “Eta Terangkanlah” hadir menemani romantisme mantan penggemar Banda Neira maupun jomblo-jomblo yang sibuk melankoli setiap malam minggu. Begini liriknya,“hiji dua hiji dua tilu, eta terangkanlah, tungtangtungtungtangtung, eta terangkanlah, jiwa yang bertabur dengan penuh dosa, ampunilah, ampunilah”.



Lirik sederhana ini sukses menggetarkan seantero dunia maya sampai berhasil menjadi cover joget mentri tercentil kita, Susi Pudjiastuti. Kabarnya ketika itu Susi tertarik menjadikan lagu eta sebagai lagu yang mengiringi jogetnya karena sangat sesuai dengan posisinya yang sedang menunggu kepastian dari kapal seberang.

Lagu tersebut diadaptasi oleh seorang netijen misterius dari karya Opick berjudul “Khusnul Khotimah”. Direkonstruksi dengan hanya mengambil iramanya saja dan membangun kesadaran diri melalui lirik yang lebih ringan dengan melibatkan elemen humor di dalamnya. Ditambah bu Susi jadi bintang video klip, masyaallah. Makin jos!
           
Kalau kita tarik benang merah sepanjang fenomena musik Isyana, Banda Neira, hingga Eta, dapat dilihat beberapa dimensi yang mengirinya. Pertama, dengan munculnya Isyana, akhirnya Raisa menemukan rival yang mampu menandinginya dari macam-macam sudut. Hingga jomblo dibuat bingung harus menentukan pilihan pada siapa.

Kedua, Banda Neira menjadi sintesis bagi perseteruan antara barisan pengikut Isyana dan Raisa. Membawa warna baru dalam musik tanah air melalui lirik-lirik puitis nan aduhai! Dengan begitu, Banda Neira tuntas dari penilaian netijen dan masyarakat, baik secara kualitas musik dan penampilan personil. Walau pada akhirnya Banda Neira harus pamit gantung gitar.

Ketiga, munculnya Eta akan menjadi tanggung jawab kolektif netijen kalau suatu waktu harus berurusan dengan hukum karena telah mencederai karya seorang penyanyi, aktor, sekaligus dai potensial dengan macam-macam kemampuan retoriknya, Opick.

Terakhir, yang lebih substansial serta esensial dari lagu “Eta Terangkanlah” yakni, kita dapat memperlihatkan persatuan bangsa walau dalam keberagaman budaya. Kita diarahkan untuk mengingat dosa masing-masing melalui sebuah mahakarya tanpa memandang bahwa peringatan dosa itu datang dari agama lain.

Ini bukan sebuah penistaan kok, Opick pun tidak mempermasalahkannya. Opick lho wong NU Jeh...

-------------------------------------------------------------------------------------------
Oleh : Robbyan Abel R
asal                 : Lombok, NTB.
Status             : Mahasiswa Ilmu Komunikasi Universitas Airlangga Surabaya

No comments