Header Ads

Sarinah Lelah


Iya betul, saya teman Hotlas yang lagi-lagi hanya bisa menuliskan  identitas saya lewat intro saja. Kemarin malam Hotlas menghubungi saya melalui Handy Talky miliknya, dia berada di Medan dan saya berada di Jakarta. Entah bagaimana dia bisa melakukannya, ini tidak bisa diterima! Tapi yasudah lah Nasi telah menjadi bubur, iya bubur milna.


sumber gambar : http://www.bumn.go.id/sarinah/



Kemarin 14 Januari 2016, bukan itu bukan tanggal jadian. Telah terjadi kasus teror pengeboman di kawasan Sarinah Jakarta Pusat. Ya, tapi saya tidak kaget melihat nya, karena setiap siang saya juga sering melihat terror, ya! Terror mata sapi. Kejadian nya tepat terjadi saat siang hari, saat sedang panas panas nya ibukota, saat si Brenda sedang mandi siang, saat si Aldi sedang ngintipin si Brenda mandi.
Kejadiannya begitu cepat secepat si mantan (dibaca: mantan) udah punya pacar lagi padahal baru satu hari kita putus. Banyak korban yang tergeletak di tengah jalan sekitar 3 atau 4 orang, menurut berita yang saya dapat, korban ada yang kena bom, ada juga yang kena tembak disana.

“saya ga tau apa apa ya mas, emang saya udah kenal sama si adi dari SMP sih, ya nama nya udah nyaman mah,ya pasti saya terima.” Tutur anisa(21), yang disebut-sebut ditembak di kawasan Sarinah siang hari itu. Memang sungguh romantis si Adi.

sumber gambar : http://sangatunikz2.blogspot.co.id/

Menurut Markas Besar Kepolisian Republik Indonesia, dalang dari terror yang terjadi di Sarinah kemarin pelakunya adalah ISIS cabang Asia Tenggara. Modusnya adalah untuk bersaing menjadi leader ISIS di Asia Tenggara, ada juga yang bilang pengalihan isu penawaran saham investasi PT. Freeport.

Wajar jika banyak spekulasi yang bermunculan seiring terjadi nya pengeboman di Sarinah, karena kecemasan masyarakat akan ketidak amanan yang mereka rasakan saat ini. Tapi menurut saya, bencana tetap bencana, ini adalah suatu warning bagi Indonesia bahwa Negara kita masuk kedalam permainan dari grup ISIS tersebut. Takut? Tidak sepantasnya kita takut terhadap hal semacam terror yang mengancam Jakarta, kecuali jika terror bom kemarin di barengi dengan kenaikan tarif paket internet, itu baru mengerikan. Lagian pas si teroris nembak di tengah jalan pun, masyarakat tetap menonton kejadian tersebut layaknya film-film yang biasa mereka tonton di WakuWaku Japan.

Tidak lama setelah kejadian terror itu, rakyat Indonesia dikejutkan dengan video dari kelompok ISIS yang ternyata sudah lama di upload dan video tersebut berisi ISIS akan mendatangi Indonesia dan menyatakan ISIS tidak takut terhadap Indonesia. Tak lama komandan pasukan TNI Jendral gatot juga menyatakan tidak takut terhadap ISIS, lalu siapa yang takut? Akan kah akan terjadi perang yang melibatkan Indonesia? Kita kembali setelah pesan pesan berikut…

Lagian menurut pandangan saya ya sebagai anak teladan terbaik di gereja pas kelas 2 dan kelas 3 SD dulu. Bom bunuh diri tuh gak ada enak-enaknya sama sekali. Namanya aja udah ‘Bunuh diri’, percuma dong dulu si teroris sekolah, makan, minum, makan-makanan temen, main PS, nonton TV, minjem duit temen, kalo akhir nya dia sendiri yang mengakhiri hidup nya. Boro-boro deh bom, petasan korek aja tempelin ditangan udah merah-merah di tangan kita, belom lagi dipukul emak pas nyampe rumah karna uang kuliah 6 semester dipake semua buat beli petasan korek. Tapi emang ngeri sih yang nama nya udah di cuci otak apa aja bisa di lakuin. Tapi kita ini kan manusia bukan, bukan robot yang bisa di program sama si pembuat, kita punya akal yang bisa tau kalo itu bener apa engga, sakit apa enggga. Mending kalo pas meledak keluar sepatu Nike yang Ori atau voucher belanja di Mata*ari gitu, ini malah di pake-in banyak paku yang tujuannya biar korbannya bisa lebih maksimal. Saya sih kecewa berat ya terhadap sang teroris kenapa bisa-bisanya melakukan hal tersebut kepada Hayati, karena banyak orang orang yang tidak bersalah menjadi korban di kejadian terror Sarinah kemarin.


Lagian ISIS ini kan tiap pagi kita tabur di atas roti, 

sumber gambar : https://commons.wikimedia.org

Jadi kita seharusnya seluruh rakyat Indonesia tidak boleh terpengaruh oleh terror ini dan mulai beraktifitas seperti biasa. Kita lakukan saja apa yang benar kapanpun dan dimana pun, urusan keselamatan itu udah di atur semua sama yang di Atas kok.