Header Ads

Ini "Kuliah" Bukan "Sekolah"

Halo semua, perkenalkan nama saya *disamarkan*. Saya adalah teman dari Hotlas, dan Hotlas adalah teman dari saya lalu Joshua siapa?

Oke to the point saja, saya menulis di sini karena Hotlas memaksa untuk saya membuat tulisan-tulisan berarti di blog-nya, walaupun saya sibuk, saya tidak sibuk. Saya tidak tahu menahu mengapa Hotlas begitu menginginkannya. Tapi analisa saya, semenjak Hotlas tidak bermain COC lagi, dia jadi suka memaksa saya untuk membuat tulisan, hmm.

Saya akan bahas tentang perkuliahan, karena hal itulah yang saya dan Hotlas Mora rasakan. Walaupun kita berbeda kampus, tapi kampus kita tidak sama. Ya benar, saya dan Hotlas adalah lulusan SMA/SMK tahun 2014, dan setahun kosong saya dan beliau pakai untuk bekerja.

Singkat cerita kami bekerja di tempat yang berbeda, Hotlas beng beng dingin, saya tidak, seperti itu lah perumpamaan nya. Setelah resmi resign dari tempat kerja, saya mulai mencari cari info seputar Universitas yang berada di Jakarta. Benar saja, saya tertarik dengan kampus yang Hotlas tertarikin juga, entah kenapa Hotlas bisa melakukan hal setega itu. Namun saya juga tertarik oleh sebuah kampus didaerah Jakarta Selatan, dan tidak lama kemudian, kedua kampus itu melakukan ujian di hari yang sama. Oke…ini sudah tidak lucu, dimana kah keadilan di pemerintahan ini? dimanakah uang sogokan yang saya sudah kasih kepada pihak kampus? dan ini arti nya saya harus “memilih”. Kenapa saya kutip kata memilih? Karena tidak semua orang bisa melakukannya, terlebih didalam pilihan yang sulit seperti yang sekarang saya pandang.

Setelah saya mencari cari info lebih lanjut, saya lebih memilih kampus yang berada di daerah Lenteng Agung tersebut. Dan kabar biasa nya adalah Hotlas diterima di kampus yang dia tertarikin itu, oh yaudah…

Beberapa waktu kemudian saya pun mulai masuk perkuliahan. Ada yang kurus, gemuk, rambut gimbal, botak, bertato, bernanah, orang botak yang bertato dan bernanah, macem macem lah disana. Hari pertama saya melihat kelas saya berada dimana, dan ternyata ada di lantai paling bawah. Dengan membawa secercah harapan baru saya mulai masuk kelas.

Oke, hal yang pertama dilakukan adalah gue nanya ke temen baru gua yang didepan “ada sabun colek ga?," lalu dia bilang “dasar gila lo," yaiyalah! gimana ga gila, satu kelas itu isi nya 70 orang, ini persis kaya di pasar. Rame riuh ricuh anak muda yang memanfaatkan kemudaan nya untuk modus sok ngajak kenalan. Ada yang sok minta nomor hape, ada yang minta ID line, ada yang minta tukeran jersey, macem macem dah, dan gua? tetep diem sambil nungguin temen gua yang depan ngasih sabun colek.

Di situasi kaya gini gua harus hafal 70 mahasiswa kurang dari 5 bulan jadwal masuk kuliah 1 semester dengan banyak tipe tipe dari temen temen baru gua ini, gak masalah bagi gua. Dan yang gua kenal dari kuliah ini adalah ada yang nama nya ‘tipsen’ alias titip absen. Menurut gua buat apa coba kita bayar mahal perkuliahan tapi kita ga menikmati apa yang kita bayar, ini sama aja kayak lu pacaran sama cewek 8 tahun, tapi doi akhir nya nikah sama orang lain. Karena kerja setahun kemaren tuh kaya ngajarin gua betapa susah nya nyari duit, maka nya gua gamau nyia nyia in sesuatu.

Singkat cerita, akhirnya UTS dan UAS juga udah kelar, dan nilai nilai gua juga memuaskan lah, inti nya dosen puas, mahasiswa lemas lah. di semester ini juga ga terlalu banyak tugas yang dikasih ke kita para mahasiswa, kalo pun banyak juga kita mah…gasiap. Dan temen gua yang males males ini mulai ga ada lagi namanya di absen, mereka banyak yang ketauan Tipsen, jadi absen nya di coret. Tapi semenjak kuliah ada 1 pelajaran yang gua dapetin, yaitu realistis, karna makin nambah umur kita, makin banyak yang harus kita lakuin sendiri,ga lagi sama orang tua. Jadi jangan sampai api berkobar biru, tetap Persija di dalam haru!

No comments